25 Disember 2013

Maskara Shorties


Sabtu
28 Disember 2013
8 Malam
Rumah PENA
Jemput datang beramai-ramai.

28 Oktober 2013

Piala Malaysia 2013


Aku dah tak sabar nak juara ni. Ramalan aku Pahang 3-2 Kelantan. Mula-mula Pahang ketinggalan 2-0 lepas tu bangkit skor 3 bijik. Pehhh!

Aku juga berharap agar para pemain JDT menonton perlawanan ini betul-betul dan belajarlah bagaimana bola sepak dimainkan.  

23 Oktober 2013

Air Mata Pemuzik

Pagi ini hujan renyai-renyai. Aku belum tidur dan berfikir.

Sambil berfikir aku memeriksa e-mel. Kelihatan ada satu surat dari You Tube, sebuah syarikat terkenal. Aku buka dan membacanya.


Selepas membaca e-mel itu aku rasa seperti hendak menangis.

Primary bukanlah sebuah kumpulan muzik yang baik bahkan tidak juga pro. Primary tidak masuk TV, radio, akhbar, majalah dan LRT. Ia cuma sekumpulan belia yang ikhlas bermain muzik pop secara sambil lewa kerana minat dan tidak pernah merakam album.

Jadi setelah mendapat khabar bahawa masih ada peminat mendengar lagu Primary yang sudah beberapa tahun rilis kerana masih terngiang-ngiang di telinga, aku berasa terharu sehingga menitiskan air mata pemuzik.

Search 30 tahun mengabdikan diri memainkan lagu M. Nasir. Kau yang di pejabat sana 10 tahun mengabdikan diri bekerja untuk bos kau. Adik manis di kaca TV bertungkus lumus menyanyi merayu SMS bagi menambah pendapatan Astro. Manakala Primary tenang di satu sudut bilik berkhidmat untuk diri sendiri. Mereka (Primary) tidak kaya dan beroleh kemasyhuran, tetapi mereka berasa puas. Dan pada waktu malamnya mereka tidur lena.

Kah kah kah! 

07 Oktober 2013

Kisah Teladan Percintaan - Episod Empat

Setelah selesai kerja-kerja mengimpal kapal di halaman rumahku, aku duduk berehat di bawah sebatang pokok mempelam. Badanku yang berpeluh dan tidak berbaju terasa nikmatnya bila dapat bersandar merasai angin petang yang bertiup nyaman. Berpeluh itu satu nikmat, tapi angin yang bertiup lebih memberi nikmat kepadaku. Keadaan yang berterusan untuk beberapa ketika itu membuatkan aku mendapat ilham.

Aku mengeluarkan telefon bimbit dari kocek seluar dan mendail nombor teman wanitaku.

"Hai, apa khabar. Saya ada satu rancangan yang baik. Apa kata kita berkereta bersama memandu dari barat ke selatan dan langsung terus ke utara menikmati tanah air?"

"Saya kerja. Nanti saya fikir," ringkas saja jawab teman wanitaku yang bersuara merdu di talian. 

"Kerjamu itu belum tentu mendatangkan rezeki, tetapi rezeki mendatangkan pekerjaan. Saya ambil awak di rumah besok jam lapan," balasku.

"Kenapa kita tidak naik kapal terbang saja? Bukankah lebih cepat malah selesa. Dan mereka menyediakan nasi lemak di dalam kapal terbang. Berkereta itu memenatkan. Penginapan pula bagaimana? Sudah tempah?"

Aku menekan butang letak.

***

Jam lapan aku tiba di hadapan rumah teman wanitaku. Aku menunggu di luar sambil bersandar pada keretaku, Audi S8 - sebuah kereta bagus yang aku beli tanpa campur tangan pihak bank. Teman wanitaku melangkah keluar dari rumahnya bersusah-payah dengan sebuah beg yang besar. Aku tersenyum lalu datang menolong.

"Kenapa begitu besar beg awak?"

"Saya masih belum fikir untuk pakai baju apa pada malam nanti, besok, lusa dan hari-hari seterusnya. Jadi saya letak semuanya di dalam beg ini sebelum membuat keputusan yang tepat," jawab teman wanitaku.

"Membawa beg besar ini keputusan yang tepat?"

Aku meletakkan beg teman wanitaku ke dalam bonet. Kemudian kami sama-sama masuk ke dalam kereta memulakan perjalanan. Sebelum bergerak aku sempat membaca doa naik kenderaan.

***

Perjalanan kami sudah sampai di laluan berliku Jalan Benta - Jerantut. Jalan yang dikelilingi hutan itu kecil dan permukaannya tidak begitu baik. Aku terpaksa memandu dengan berjaga-jaga dalam kelajuan 180 km/j.

"Saya selalu mengimpikan perjalanan begini. Dengan perjalanan sebegini kita boleh berbual panjang. Perbualan kita boleh jadi cenderung terhasil dari apa yang kita lintasi di sekeliling. Saya rasa ia lebih baik dari duduk berbual di kedai makan sambil awak menatap telefon bimbit. Atau menonton wayang dan pulang," aku cuba membuka perbualan.

"Hmmm..." balas teman wanitaku.

Kami sampai di laluan yang lebih kecil dikelilingi lereng bukit dan gaung. Selekohnya lebih tajam. Sekali-sekala sekawan kera terjerit-jerit menyeberang jalan.

Aku menyalakan sebatang rokok dengan hanya siku yang mengawal stereng.

"Nampak tak tebing di sana dan gaung di sebelah awak? Kawasan ini dipanggil Bukit Kor. Dahulu ini jalan yang perlu dilalui kami sekeluarga dari Jerantut kalau mahu pulang ke kampung di Sega. Semasa saya kecil, saya tidak gemar jalan ini. Selekohnya yang tajam membuatkan saya pening dan mual. Saya mesti muntah bila lalu di jalan ini. Kadang-kadang saya tidak sempat muntah di dalam plastik dan termuntah di atas peha abang saya."

"Hmmm..." balas teman wanitaku lagi.

"Biasanya selepas saya muntah, abah akan berhenti di tepi jalan. Saya akan dicuci, begitu juga peha abang saya. Alas getah di dalam kereta turut dicuci. Kalau ada air bukit mengalir berhampiran, saya akan mandi membasahkan kepala dengan air yang sejuk itu. Ketika itu saya berasa sungguh nyaman dan segar. Dewasa ini saya tidak berjumpa lagi kesegaran yang setanding kesegaran semasa itu."

"Hmmm..." balas teman wanitaku dalam nada yang sama.

"Tapi setelah berulang-kali melalui jalan ini, pada satu tahun saya berjumpa cara mengatasi masalah muntah saya. Caranya, saya akan duduk tegak tidak bergerak dan merenung tepat ke garisan pembahagi jalan. Untuk memastikan kedudukan saya stabil dan sentiasa pegun, satu tangan saya akan memegang kerusi hadapan yang diduduki arwah mak dan satu lagi tangan memegang kerusi hadapan yang diduduki abah yang sedang memandu..."

Sebelum aku sempat menyambung cerita, teman wanitaku tiba-tiba bertanya.

"Kenapa tak pasang radio?"

Aku rasa seperti hendak menangis.

Tidak lama selepas itu walaupun berat untuk diputuskan, kami berpisah dengan cara baik dan beradat. Perpisahan itu terjadi sebelum sempat aku membawanya berjalan dengan keretapi pula.