25 Januari 2012

MASKARA Showcase


Jangan lupa ini sabtu ada Maskara baik punya.

2-3 tahun kebelakangan ni kutu-kutu ramai tanya gua, boleh datang ke Maskara ni? Apahal pula tak boleh? Datang je la!

20 tahun lagi kalau orang dapat tau lu orang tak pernah datang Maskara, memang tak tau nak letak muka mana, brader. 

22 Januari 2012

Selamat Tahun Baru Cina

19 Januari 2012

Mengarang Lagu 2

Dua minggu yang lalu, aku ada menulis tentang kegemaranku yang terkini yakni mengarang lagu (rujuk sini). Kegemaranku itu nampaknya telah membuahkan sedikit hasil. Aku dan kawan-kawan yang terdiri daripada Ismail, Amat Kiamat dan tak lupa juga Din Kering berjaya menterjemahkan karangan lagu itu ke bentuk sepatutnya dengan ihsan seorang tauke studio. Jadi dengarkanlah sebuah lagu bertajuk Adik Manis Abang Rokes.
Walaupun lagu ini masih di peringkat percubaan dan peringkat berfikir panjang, namun aku harap ia mendapat penerimaan baik dalam kalangan peminat muzik tempatan dan luar negeri.

18 Januari 2012

Percintaan (episod akhir)

Aku membuat temujanji kedua dengan teman wanitaku. Pada satu tengah hari, aku muncul di banglonya.

"Alamak!" Katanya sambil membukakan pintu, "saya betul-betul lupa nak beritahu awak yang saya perlu keluar 10 minit lagi. Ada urusan. Tapi takpe la, silakan masuk dulu."

Aku masuk dan memerhatikan seluruh ruang tamunya seadil mungkin. Bersih dan kemas. Terdapat komputer di atas meja makan dengan paparan foto buah pinggang di skrinnya. Buku-buku perubatan menimbun di sebelah komputer. Sementara itu, dia ligat di dapur memanaskan air di dalam cerek elektrik. Tidak lama dia datang kepadaku membawa secawan kopi segera.

"Maaf, saya tak pandai buat teh tarik."

Aku tersenyum nipis memandang rambutnya yang bertocang kiri dan kanan. Agaknya tersedar, dia terus berjalan dan berdiri di hadapan cermin.

"Bila di rumah saya memang suka mengikat rambut begini untuk kelihatan lebih manja," ujarnya lalu meleraikan ikatan rambutnya. Dia mula menyikat merapikan rambut panjangnya yang hitam pekat. Kemudian dia mengikatnya semula tetapi kali ini nampaknya seperti fesyen ekor kuda. "Bila mahu keluar saya senang begini supaya nampak lebih matang." Selesai mengikat dan menggayakan beberapa ketika dia menyambung, "nampak lebih matang, kan?"

Aku mengangguk dan tertawa kecil.

"Eh, jom ke luar. Udara lebih baik di luar." Dia menarik tangan aku ke luar rumah. Aku merelakan diri mengekorinya dan meninggalkan kopi panas segera yang masih berbaki. Kami duduk di satu bangku di anjung rumah berhampiran sebatang pokok mempelam yang rendang.

Seorang jiran yang sedang memukul permaidani dengan sebatang kayu hoki menyedari kami dan melambaikan tangan. Teman wanitaku membalas mesra. Aku turut tersenyum terhadap jiran yang hanya nampak mata sahaja itu.

"Jiran saya dan mama di sini semuanya baik-baik dan peramah. Mereka memanggil saya 'Adik Manis'. Hairan saya. Saya sendiri tidak tergamak memanggil mereka, 'Pakcik Mesra' atau 'Makcik Riang'.

Percakapan teman wanitaku terhenti apabila menyedari sebuah kereta sport berada di luar pagar rumahnya.

"Itu milik awak?"

"Ya," jawab aku ringkas.

"Wah! Saya suka bersiar-siar menaiki kereta menikmati pemandangan di desa. Boleh la awak bawa saya nanti! Saya akan hubungi awak bila ada masa yang senggang," ujarnya bersemangat dengan mata yang bulat, "ada air-cond?" Sambung dia.

Aku menggelengkan kepala.

Dia melemparkan senyuman yang begitu manis dan hangat. Selepas pertemuan itu aku tidak lagi mendengar sebarang berita daripadanya.

Percintaan

Entah mengapa aku selalu mengelak untuk menulis tentang hubungan percintaan di dalam blog. Malah aku juga jarang menulis tentang perempuan di dalam blog ini hinggakan pernah satu masa dahulu beberapa orang perempuan mempertikaikan kecenderungan seksualku. Kata mereka kononnya aku asyik bercerita tentang lelaki itu dan lelaki ini maka aku dicop peminat laki-laki. Namun sebagai seorang pemuda yang memiliki personaliti menarik, aku tidak begitu mengendahkannya dan terus bercerita tentang kawan-kawan, kutu-kutu dan kegiatanku.

Sebenarnya lebih sepuluh tahun dahulu, aku pernah memiliki seorang teman wanita yang mengancam. Raut wajahnya seperti orang melayu. Rambut dan matanya hitam, dan bibirnya selalu dibiarkan tidak bercat. Tubuhnya tidak terlalu tinggi dan tidak juga berkehendakkan aku menunduk terlalu rendah untuk berbual dengannya. Percakapannya petah dan gemar berkasut sukan.

"Ramai lelaki sukakan saya," katanya yang berjalan mendahului aku ke arah bahagian buku-buku perubatan, "kata mereka saya kelihatan bersih."

Aku menyambut dengan senyuman yang panjang dan terus berjalan mengekorinya. Pertemuan pertama di sebuah pesta buku bukan idea yang baik. Kerana mahu mengejarnya sering kali aku tersiku kepala kanak-kanak.

"Sini, sini!" Dia menarik tanganku berhenti di sebuah rak.

"Saya gemar membaca tentang buah pinggang," ujarnya ringkas sambil mula membelek sebaris buku dengan penuh minat.

Aku mengangguk kecil. Kuperhatikan tangannya mulai melepaskan tanganku untuk menarik buku-buku pilihannya.

Kah kah kah dah la. Tak larat aku nak menipu pagi pagi ni.

13 Januari 2012

Nota-nota Pandir

'Orang miskin cuma ada 18 orang di dalam dunia ini. Yang lain-lain semua dah berhenti menjadi miskin. Orang kaya pula ada 47 orang.Tetapi yang menonton televisyen ada 180 ribu billion orang. Fak!'
24 September 2009

12 Januari 2012

Seorang Rokes di Kaki Gunung

Ini adalah lukisanku yang kedua untuk tahun ini. Seperti lukisanku sebelum ini, aku juga berharap ia mendapat penerimaan baik. Bagi aku seorang rokes juga kadang-kala menggemari pemandangan yang bagus dan menenangkan.


Tajuk: Seorang Rokes di Kaki Gunung
Medium: Mouse, Surya, Photoshop CS3
Tahun: 2012
Harga: RM18 juta

11 Januari 2012

PUNK ROCK - Di Sebalik Fesyen dan Muzik

Klik foto untuk lebih senang membaca

Lewat pagi tadi, aku bangun dan mendapati ada sekeping surat di inbox. Surat itu datangnya dari seorang kenalan yang mempromosikan bahan terbitannya iaitu sebuah buku bertajuk, 'PUNK ROCK - Di Sebalik Fesyen dan Muzik Bising'. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsikan di sini supaya lebih ramai yang tahu akan kewujudan buku ini.

Sebenarnya aku sendiri juga belum tahu apa yang terkandung di dalam buku ini. Tetapi tajuknya sudah agak jelas untuk aku menduga berdasarkan pengalaman aku serba sedikit bergaul dengan ahli Punk Rock dan berdasarkan tajuk kecil buku ini sendiri yang mahu memberitahu Punk Rock itu bukan fesyen dan muzik semata. Di sebalik fesyen dan muzik mereka, aku tahu tiada yang lebih mustahak selain prinsip, idea dan fikiran yang bernas mereka di dalam mentadbir hidup khususnya hidup mereka sendiri. Cuma bagaimana penyampaiannya tidaklah aku pasti.

Barangkali yang membaca di sini ada yang sudah arif benar tentang Punk Rock, ada yang sedikit-sedikit faham, dan malah ada yang tahu sangat banyak berdasarkan cakap jiran, TV, akhbar dan media lain. Namun aku berpandangan lebih baik kita baca dan fahamkan sendiri tulisan mereka yang lebih ahli.

Dalam foto di atas ada tertera sekali bagaimana cara untuk memilikinya. Bagi yang tidak berpengalaman melakukan urusniaga begini, janganlah berasa risau kerana aku yakin benar mereka mampu berlaku jujur tanpa perlu menggunakan agama.  

Lukisan

Aku kadang-kadang gemar juga melukis. Cuma aku jarang-jarang memiliki waktu yang terluang untuk melaksanakan minat aku itu. Pagi ini kebetulan aku punya sedikit masa untuk melukis. Jadi inilah dia lukisan pertama aku untuk tahun ini sempena kejayaan Thierry Henry menjaringkan gol bersama Arsenal semalam. Aku harap lukisan ini mendapat penerimaan baik.


Tajuk: Tenang dan Power
Medium: Mouse, Surya, Photoshop CS3
Tahun: 2012
Harga: 4 juta

10 Januari 2012

Keperkasaan

Yang berdiri di tengah-tengah ini adalah Mat Kilau.


Manakala yang bersongkok berbaju melayu ini adalah Ibrahim Ali.


Mengikut firasat aku sekali Mat Kilau ni tumbuk muka Ibrahim Ali, boleh jadi mukanya beroleh terpecah kepada sembilan bahagian. Antara nak dengan tak nak je.

Kita semua turut boleh menjadi Mat Kilau. Cuma antara nak dengan tak nak juga.

Tiada Kata Secantik Bahasa



Projek budak rumah sewa gua. Gua peratiii je budak pakai spek tu.

09 Januari 2012

Road to Mahkamah Jalan Duta 4

Aku ingin mengucapkan selamat menunjuk perasaan dan sokongan kepada semua yang memilih untuk terlibat pagi besok baik dari pasukan Dato Seri Anwar Ibrahim mahupun pasukan Saiful Bukhari. Nikmatilah perhimpunan dan perjuangan anda dengan penuh bersemangat. Caya laaa!

08 Januari 2012

1 Malaysia BN Polo-T (Baharu!)

Hadapan

Close-up

Tag

Baharu

YB Khairy Jamaluddin with his 1Malaysia BN's tee


Item: T-Polo 1 Malaysia BN
Kondisyen: A++
Kaler: Biru
Material: 99.9% cotton
Saiz: XXL
Harga: Boleh nego

Berminat sila hubungi saya. Untuk pembeli serius sahaja!

06 Januari 2012

Road to Mahkamah Jalan Duta 3

Perjalanan menuju perlawanan akhir makin hangat. Kedua-dua pasukan mula melakukan sidang media berkisarkan perlawanan akhir mereka. Dato Seri Anwar Ibrahim dilihat tidak begitu yakin akan kemampuannya dalam perlawanan akhir dan mula memberi gambaran kekalahan di dalam sesi temuramah berikut.



Sementara itu, ketika ini aku sedang mencari video daripada pasukan Saiful Bukhari. Namun sehingga petang ini masih belum aku jumpa untuk dikongsikan bersama. Aku harap ada yang sudi kongsikan untuk meningkatkan semangat penyokong pasukan berkebolehan itu.

Jikalau tidak ada juga, aku fikir penyokongnya boleh cuba cari di kaca TV.

***

Di dalam satu lagi perlawanan pada tarikh yang sama, Thierry Henry dijangka akan diturunkan bagi perlawanan Piala FA Arsenal menentang Leeds United. Adakah beliau masih mampu memberikan sentuhan berbisa? Aku masih mempunyai memori yang kuat tentang kehebatan Henry dalam mengharumkan nama Arsenal satu masa dahulu. Jadi sama sama kita tunggu!

Power, tangkas dan sombong

Road to Mahkamah Jalan Duta 2

Pasokan Himpun Keadilan Untuk Saiful

Debaran kian terasa menjelang perlawanan akhir Dato Seri Anwar Ibrahim menentang Saiful Bukhari apabila aku mendapat tahu Pertubuhan Permuafakatan Majlis Ayahanda Malaysia (PERMAS) mengesahkan akan turun ke gelanggang Mahkamah Jalan Duta bagi memberi sokongan tidak berbelah bahagi kepada pasukan mereka. Sambil memakai topeng ayam tambatan mereka, jurucakapnya memberitahu bahawa mereka akan hadir bersama 15 lagi NGO lain antaranya Putra Malaysia, Pertubuhan Panel Ayahanda Penasihat Insan Malaysia, Persatuan Kebangsaan Warisan Ketuanan Melayu Malaysia dan Pertubuhan Kebajikan Melayu Klang.

Berdasarkan nama kumpulan penyokong ini, aku yakin mereka bukan calang-calang penyokong. Barangkali kumpulan penyokong elit yang berpengalaman luas di pentas akhir. Jadi semestinya mereka akan menyokong habis-habisan dan tidak akan membenarkan pasukan Dato Seri Anwar Ibrahim menang mudah.

Ini adalah perlawanan akhir yang benar-benar mencemaskan. Ia mengingatkan aku kepada perlawanan akhir Liga Juara-Juara Eropah, Arsenal menentang Barcelona pada tahun 2006 - satu-satunya perlawanan akhir yang membuat mataku berkaca.
  

Road to Mahkamah Jalan Duta


Ada masa masanya aku gemar juga mengambil tahu hal-ehwal semasa tanah air. Kegemaran ini sudah lama muncul dalam diri aku. Malahan ketika sekolah rendah aku sudah mula berbual hal-ehwal semasa dengan beberapa kawanku yang berpandangan jauh dan berani menyatakan sokongan tentang sesuatu perkara. Idea dan rujukan aku ketika itu sudah tentulah dari mulut abah dan arwah emak aku yang memberikan komen di hadapan TV ketika menonton siaran warta berita. Aku fikir kawan-kawan aku juga begitu, tiada bezanya dengan aku.

Pada hari isnin akan datang, aku mendapat tahu ada satu perhimpunan besar akan berlangsung di Kuala Lumpur. Ini salah satu hal semasa yang muncul menarik minat aku. Perhimpunan itu katanya adalah satu perhimpunan untuk satu perlawanan pusingan akhir di antara Dato Seri Anwar Ibrahim dan Saiful Bukhari. Perlawanan sengit ini seperti yang diketahui sudah berlangsung agak lama. Namun hanya pada pusingan akhir ini keputusan akan diumumkan oleh pengadil.

Seperti mana-mana perlawanan akhir, ia semestinya berlangsung di sebuah gelanggang yang hebat. Maka selalu saja Kuala Lumpur dipilih tidak kira apa perlawanan sekalipun baik bola sepak atau peraduan menyanyi. Aku fikir barangkali mahkamah baru di Kuala Lipis ini yang gah berdiri di atas bukit menghadap Sungai Lipis masih tidak cukup hebat.

Khabar angin mengatakan perlawanan akhir ini mungkin dimenangi oleh Saiful Bukhari kerana pengadil kononnya lebih banyak memihak kepadanya. Aku tidak fikir begitu. Manchester United awal pagi semalam tewas 3-0 walaupun pengadilnya Howard Webb (kah kah kah!). Jadi keputusan perlawanan ini tidak boleh dijangka terlalu awal. Aku berpendapat bahawa yang bermain baik akan menang. Kadang-kadang Howard Webb juga pening kepala bagaimana mahu menolong Manchester United jika mereka sendiri bermain seperti tidak mahu menang. Mana mungkin dia meniup untuk mengarahkan penalti untuk Manchester United ketika bola di tengah padang. Lainlah kalau dia sudah gila tiba-tiba atau dirasuk iblis.

Di pihak Dato Seri Anwar Ibrahim, aku melihat persediaan mereka untuk perlawanan akhir ini cukup baik. Poster seperti yang aku tampal di atas sudah lama terpampang untuk para penyokongnya tidak lupa hadir menyaksikan perlawanan akhir ini. Saiful Bukhari pula aku tidak pasti berapa ramai penyokongnya. Mungkin ramai juga. Kalau tidak ramai atau kuat, mustahil untuk dia ke perlawanan akhir ini.

Yang sebenarnya aku juga terfikir mahu melihat perlawanan akhir ini walaupun kedua-dua pasukan tidak mempunyai kaitan denganku. Tapi aku rasa tidak salah untuk pergi melihatnya. Aku sebelum ini pernah juga ke lain-lain perlawanan akhir yang tidak ada kaitan denganku contohnya perlawanan MPPJ Selangor menentang Sabah beberapa tahun lepas. Aku cukup suka suasana perlawanan akhir yang jarang-jarang dapat dinikmati. Namun kali ini aku kekurangan wang untuk ke Kuala Lumpur. Jadi cukuplah aku menunggu keputusan semasa di televisyen atau internet sahaja.

Walau bagaimanapun pagi ini setelah aku meneliti beberapa berita dan maklumat, aku menjadi kurang faham dengan perlawanan akhir ini. Ada beberapa persoalan yang menghairankan.


  1. Kenapa polis melarang penyokong-penyokong setia pasukan masing-masing untuk hadir berduyun-duyun ke gelanggang untuk memberi sokongan.
  2. Apa gila polis suruh penyokong duduk di tempat lain jauh dari gelanggang. Macam mana nak sokong ayam tambatan mereka?
  3. Apahal orang Kolumpo bising takut jalan jem. Dah nama pun perlawanan akhir memang la jalanraya havoc sikit.
  4. PERKASA sokong team mana?
  5. Apahal Tun Mahathir cakap perhimpunan penyokong ini ugut mahkamah seterusnya memberi tekanan. Pengadil bola rilek je dalam padang kena maki satu stadium.
  6. Apahal guru, pelajar dan kakitangan kerajaan dilarang pergi menyokong. Suka hati diorang la nak layan final.
  7. Apahal final ni diorang main isnin? Tak respek langsung tradisi final kena main hari minggu.

Apa pun gua harap penyokong kedua-dua pasukan dalam perlawanan akhir ini mampu tabah dan sporting seandainya beroleh kekalahan.


Ramalan: Anwar 2-3 Saiful Bukhari.

05 Januari 2012

Mengarang Lagu

Sejak akhir akhir ni aku dah kurang gemar mengarang di blog. Aku lebih gemar mengarang di dalam buku. Di dalam buku aku itu pula, tidaklah aku ini mengarang cerita atau pun pandangan, sebaliknya aku mengarang lagu. Ya, tahun ini aku berhajat untuk menjadi seorang pengarang lagu yang berjaya lalu mengalahkan Saari Amri.

Kerja mengarang lagu ini cabarannya agak getir. Namun aku cuba jua selaras dengan kebolehan aku memegang sebanyak 6 kord gitar. Nah inilah dia lagu karangan pertama oleh aku. Din Kering cakap lagu ni ada harapan menang peraduan muzik-muzik kategori persembahan terbaik. Tanpa banyak cakap, aku setuju.

Terimalah sebuah lagu duet rock.

Haiiii adikkkk manissss...
Keeeenapa kau suka menyanyiiii...
di kaca tiviiii di laman youtubeeee... tenenenenene

Haiiiii abangggg rokessss...
Mengapaaaa kau suka menyibukkkk...
Pergi laaa mampossss, biarkan akuuuu... tenenenenene masuk korus

Abang rokessss hanya ingin menasehatkan....
Adik manissss tak fahammmmmm
Dengarkanlah dulu wahaiiii adik manissssss
Baiklah abangggg baiklah abanggggg....


Begitulah serba sedikit lagu karangan pertama aku. 

01 Januari 2012

Selamat Makan Tahun

Rasa rugi pulak kalau tak update blog time tarikh tengah baru ni. Ni yang aku update ni. Kakakaka.