30 April 2012

Baharom dan Bersih 3.0 (2)

Pada satu petang Ahad yang nyaman dan burung berkicauan, Baharom duduk bersila memicit kaki emaknya.

"Orang surat khabor, orang TV semua gelor kita jahat, mok.

"Bior je la deme te, Baharom.

29 April 2012

Baharom dan Bersih 3.0

Di bawah pokok yang teduh tepi kolam air pancut tingkat, mak Baharom tengah duduk bersila borak dengan kawan-kawan dia, makcik makcik pasal sejuk betul lantai Masjid Negara malam tadi. Adik perempuan dia yang dalam bilik ada poster Nurul Izzah tengah tenung henset senyum-senyum borak dengan member juga pasal berjanji nak berjumpa di pesta buku lepas Asar nanti. Adik perempuan Baharom yang lagi satu tengah ralit tengok macam-macam jenis orang lalu lalang. Dan Baharom pulak baru balik dari beli air mineral untuk mak dia dengan adik adik dia.

Nak dijadikan cerita, tiba tiba datang dari langit beberapa butir kanister gas pemedih mata penyesak nafas. Keadaan jadi entah mende mende. Maka berteraburlah mak, makcik-makcik dan adik adik perempuan Baharom. Mana yang terbaring, terbaring la. Mana yang tersungkur, tersungkur la. Mana yang tersepit di kolam air pancut, tersepit la mereka.

Baharom masa sekolah dulu boleh jadi aktif dalam kegiatan ko-kurikulum. Jadi dia licik dan tak mudah panik. Namun melihat maknya tersungkur dan dihimpit orang, Baharom jadi lain macam. Dia terus berlari ke Sogo sambil bertempik.

Di hadapan Sogo, dia menahan sebuah kereta polis dengan telapak tangan. Serentak dengan satu balik kuang, Baharom menterbalikkan kereta polis itu. Kereta polis itu tercampak ke perkarangan Sogo. Kemudian Baharom blah pergi cari semula mak dan adik-adiknya.

Begitulah ceritanya.


15 April 2012

Angkatan 12 - Melawan dengan Bergaya

Sekali lagi Amat Kiamat, Din Kering, Apak Bintang perlu disedarkan. Semua kutu perlu disedarkan baik yang panas baran mahupun yang lembut hatinya walaupun semuanya tidak pernah masuk universiti. Namun tidak masuk universiti itu pun ada untungnya kerana di sana mahasiswa lebih banyak belajar dengan penakut daripada belajar dengan pemberani.

Di dalam satu angkatan yang power ini kita mesti sedar bahawa cara bertindak kita mestilah juga power. Kalau boleh power itu mestilah bertahan sampai sudah dan sentiasa digelar power tidak kisahlah 10 tahun mendatang, 20, 30, 50 dan malah 198 tahun mendatang. Untuk sesuatu yang power itu kita mestilah berfikir jauh dan sangat jauh mengatasi segala buah fikiran orang banyak. Begitulah angkatan ini menentukan sesuatu perubahan iaitu dengan cara yang bergaya dan di dalam kelas yang tersendiri.

Kenapa kita perlu bertindak dengan bergaya? Kenapa? Kenapa?

Kerana 20 tahun nanti, aku tidak mahu ditegur begini;

"Eh dulu ko ke yang camping kat Dataran Merdeka tu?"

"Cilake slow la sikit tanya tu. Ha'ah aku la, kah kah kah!"

"Kah kah kah!" Mereka berdua ketawa sehingga matahari terbenam.   

10 April 2012

Jefri - Akan Terbit

Jefri mengangguk dan kemudian berpisah dengan Din Aircond. Dia berjalan deras menyusur laluan yang di kiri kanannya dipenuhi warga emas yang duduk bersila di atas karung guni menjual lada kecil, jering, kerdas, asam keping, gula kabung dan serai bagai sehinggalah sampai ke kawasan gerai kuih-muih. Di kawasan kuih-muih inilah yang selalunya paling sesak. Cuma yang baiknya sesak di sini boleh mencuci mata.

“Bagi saya seringgit, mak cik.”

Mak cik kuih kocok yang sibuk membalik-balikkan kuih kocok di dalam kuali hanya mengangguk sekali. Masih ada dua tiga pelanggan yang menunggu sambil merenung kuali. Menyedari gilirannya tidak begitu cepat dan memikirkan bahawa merenung kuali boleh menyebabkan mak cik kuih kocok berasa tertekan, Jefri meliarkan matanya memandang sekeliling. Sepuluh saat pertama tiada apa yang menarik perhatian Jefri, namun selepas itu tiba-tiba pandangannya terhenti pada sekujur tubuh yang menawan dan mendenyutkan. Tubuh yang berdiri dengan gaya berat disokong lebih oleh kaki kiri berbanding kaki kanan itu sedang membeli kuih koci. Serentak dengan itu sebuah lagu asmara dari West Sussex berkumandang masuk secara fade-in.

Fazura Omar seorang gadis yang telah lama Jefri perhatikan dalam satu dekad ini. Dia anak tunggal yang tinggal dengan ibunya, seorang peguam. Rumah mereka di atas bukit berhampiran lapangan golf, iaitu sebuah rumah yang paling menonjol rekabentuknya dalam daerah ini.

“Dia masih seperti pari-pari,” hati kecil Jefri berbisik.

Sebenarnya Jefri sudah begitu lama tidak terserempak dengan Fazura Omar. Boleh kata hampir dua atau tiga tahun. Berdasarkan khabar angin yang didengarinya, Fazura Omar kini menuntut di Dublin dalam bidang perubatan. Selain itu tidak banyak yang Jefri tahu tentang Fazura Omar. Dia gadis yang sukar didekati kerana hanya keluar ke bandar bersama ibunya dan tidak seperti gadis-gadis lain yang keluar ke hulu ke hilir, terjerit-jerit sampai tidak ingat Maghrib. Kelebihan Jefri dalam hal ini cuma dia mengetahui bahawa Fazura Omar menggemari kuih koci.

“Nah!”

Suara mak cik kuih kocok yang parau mengejutkan Jefri. Jefri kucar-kacir mencari duit di dalam kocek seluarnya.

“Amboi sibuk ke makwe sampai lupa duit letak di mana,” seloroh mak cik kuih kocok.

Jefri tersengih lalu cepat-cepat menghulurkan wang kertas seringgit. Sambil dia beredar dari gerai mak cik kuih kocok itu, dia berpaling semula ke arah gerai kuih koci. Jefri hampa. Tempat Fazura Omar berdiri tadi kini berganti dengan tubuh seorang polis berperut buncit berpangkat koperal.

Fazura Omar hilang lagi.

05 April 2012

Jefri - Sebuah Novel Bestseller

“Mengikut kata La Rochefoucauld, ‘nak tau berani tak berani kita ini, pergilah bertembung dengan bahaya’. Lebih kurang macam itulah yang aku dengar cerita. Tapi bagi aku dia tak cukup betul. Banyak lagi dia kena belajar dengan aku,” kata Jefri merenung tajam kedua biji mata Osman.

Osman diam tidak bersuara seolah-olah bersetuju dengan kata-kata Jefri. Dia membiarkan dirinya direnung Jefri selama lima minit.

“Okey la, Osman. Aku nak pergi mandi.”

Jefri beransur masuk ke rumah.

***

Braaa!!! Braaa!!! Braaaa!!!

Tiga gayung - sabun - lima gayung. Itulah resepi mandi Jefri yang diyakininya beberapa tahun kebelakangan ini. Selesai mandi, Jefri berlari-lari anak menuju ke biliknya sambil menyanyi lagu rock klasik bahagian korus sahaja. Suaranya tinggi. Jefri memang menyedari hakikat itu.

“Kau cuba la, Jefri. Aku yakin kau boleh mara ke peringkat separuh akhir,” pujuk Amat Kiamat.

“Sudah la, Amat. Kau kan tahu aku ni ada prinsip. Bagi aku kalau kita ni bagus, biar M. Nasir tu datang cari kita kat rumah. Jangan kita ni terhegeh-hegeh cari dia,” bilang Jefri.

Amat Kiamat hampa, “ikut suka kau la, Jefri. Kalau macam tu, biar aku je la pergi cuba. Kau jangan menyesal bila nampak aku dalam TV nanti,”

“Takkan aku menyesal, Amat. Bagi aku TV bukan segala-galanya,”

Tap!

Kipas angin dibuka Jefri pada kelajuan 3. Tujuannya adalah untuk lebih mudah rambutnya kering. Dia tidak suka keluar rumah dengan rambut yang basah seperti memerang yang baru naik dari sungai.

Jefri menatap wajahnya di hadapan cermin sambil menyapu deodoran di ketiak. Mengenang pujukan Amat beberapa bulan lepas membuatkan Jefri tersenyum nipis seketika. Amat ada idea dan semangat, tapi dia hijau tentang perjalanan dunia.

“Smart juga aku ni,” bisik hati Jefri. Sikat oren di atas meja dicapainya lalu menyikat rambutnya berhati-hati mengelak tersangkut, “dengan wajah begini kalau tidak seorang pilot, seharusnya aku seorang pengurus bank,”

04 April 2012

Angkatan 12 - Berani Menghadapi Bahaya

Amat Kiamat, Din Kering, Apak Bintang perlu disedarkan. Semua kutu perlu disedarkan baik yang panas baran mahupun lembut hatinya. Kita perlu bergerak di dalam satu angkatan untuk melunaskan segala dendam yang pernah terpahat di hati. Dendam kepada pejabat pos, dendam kepada balai polis, dendam kepada JKR, bonggol jalan, saman parking, pejabat agama, pembahagian net takraw, sistem bas, bil TV, line internet, tender mesin rumput, inflasi gunting rambut dan hal-ehwal kebudayaan. Sekali ini kita berjuang dan melihat hasilnya.

Jangan berikan aku alasan, "mak tak kasi pergi."

Angkatan 12 - Bangun dan Lawan.

Tengah hari ini aku bangun kira-kira jam 1. Kemudian aku ke dapur membuka tudung saji lantas menyapu dua potong apam dan kuih talam. Begitu sedap kedua-dua jenis kuih itu. Aku fikir ia permulaan yang baik sebelum aku menghidupkan komputer untuk berlawan.

Angkatan 12 - Sebuah Catatan Harian Kutu

Hari ini petrol naik harga sebanyak sepuluh sen per liter. Generasi muda tidak dapat tinggal diam begitu saja. Kesedaran mereka cukup tinggi! Namun ledakan perkara ini mungkin boleh bertahan selama tiga hari sahaja. Selepas itu keadaan akan pulih dan semua makan Kentaki dengan tenang.